Alarm Smoke Detector

Detektor asap adalah alat yang mendeteksi asap, biasanya sebagai indikator kebakaran. Perangkat keamanan komersial mengeluarkan sinyal ke panel kontrol alarm kebakaran sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran, sementara detektor asap rumah tangga, juga dikenal sebagai alarm asap, umumnya mengeluarkan alarm visual atau visual dari detektor itu sendiri atau beberapa detektor jika ada beberapa detektor asap saling terkait.

Harga Instalasi Smoke Detector

Detektor asap ditempatkan di dalam selungkup plastik, biasanya berbentuk seperti disk berdiameter sekitar 150 milimeter (6 in.) Dan tebal 25 milimeter (1 in.), Tetapi bentuk dan ukurannya bervariasi. Asap dapat dideteksi baik secara optik (fotolistrik) atau melalui proses fisik (ionisasi); detektor dapat menggunakan salah satu, atau keduanya, metode. Alarm sensitif dapat digunakan untuk mendeteksi, dan dengan demikian mencegah, merokok di area yang dilarang. Detektor asap di bangunan komersial, industri, dan perumahan yang besar biasanya ditenagai oleh sistem alarm kebakaran pusat, yang ditenagai oleh kekuatan bangunan dengan cadangan baterai. Detektor asap rumah tangga berkisar dari unit bertenaga baterai individu, hingga beberapa unit bertenaga listrik yang saling terkait dengan cadangan baterai; dengan unit-unit yang saling terkait ini, jika ada unit yang mendeteksi asap, semua pemicu bahkan jika listrik rumah tangga padam.

Risiko meninggal dalam kebakaran di rumah berkurang setengah di rumah-rumah dengan alarm asap yang bekerja. Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional AS melaporkan 0,53 kematian per 100 kebakaran di rumah dengan alarm asap yang bekerja dibandingkan dengan 1,18 kematian tanpa (2009-2013). Beberapa rumah tidak memiliki alarm asap, beberapa alarm tidak memiliki baterai yang berfungsi; terkadang alarm gagal mendeteksi api.

Alarm kebakaran listrik otomatis pertama dipatenkan pada tahun 1890 oleh Francis Robbins Upton,  rekan dari Thomas Edison.  George Andrew Darby mematenkan detektor panas listrik Eropa pertama pada tahun 1902 di Birmingham, Inggris.   Pada akhir 1930-an fisikawan Swiss Walter Jaeger mencoba menemukan sensor untuk gas beracun.  Dia berharap bahwa gas yang masuk ke sensor akan mengikat molekul udara terionisasi dan dengan demikian mengubah arus listrik di sirkuit dalam instrumen.  Perangkatnya tidak memenuhi tujuannya: konsentrasi gas yang kecil tidak mempengaruhi konduktivitas sensor.

Jasa Instalasi Smoke Detector

Frustrasi, Jaeger menyalakan sebatang rokok dan segera terkejut melihat bahwa satu meter pada instrumen telah mencatat penurunan arus.  Partikel-partikel asap dari rokoknya telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh gas beracun.  Eksperimen Jaeger adalah salah satu kemajuan yang membuka jalan bagi detektor asap modern.  Pada tahun 1939, fisikawan Swiss Ernst Meili merancang perangkat ruang ionisasi yang mampu mendeteksi gas yang mudah terbakar di tambang.  Dia juga menemukan tabung katoda dingin yang dapat memperkuat sinyal kecil yang dihasilkan oleh mekanisme deteksi menjadi kekuatan yang cukup untuk mengaktifkan alarm.

Instalasi Fire Alarm Fully Addressable

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan dalam fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun mendatang karena ukuran dan biayanya yang besar.  Pada tahun 1955 dikembangkan “detektor kebakaran” sederhana untuk rumah,  mendeteksi suhu tinggi.  Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.  Detektor asap berbiaya rendah pertama untuk penggunaan rumah tangga dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, sebuah unit bertenaga baterai yang dapat diganti yang dapat dipasang dengan mudah. ​​

Kontraktor Fire Alarm Installation

“SmokeGard 700”  adalah unit baja tahan api yang kuat berbentuk sarang lebah.  Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975.  Penelitian pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespons kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas.

Detektor asap stasiun tunggal pertama kali ditemukan pada tahun 1970 dan diumumkan tahun depan.  Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal.  Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan harga beberapa ratus ribu per tahun.  Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara tahun 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronik solid-state, yang sangat mengurangi biaya dan ukuran detektor, dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.  Klakson alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan klakson yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum.  Detektor ini juga dapat berfungsi dengan sejumlah kecil bahan sumber radioaktif, dan ruang penginderaan serta selubung detektor asap dirancang ulang untuk operasi yang lebih efektif.  Baterai isi ulang sering diganti oleh sepasang baterai AA bersama dengan shell plastik membungkus detektor. Alarm asap bertenaga baterai lithium 10 tahun diperkenalkan pada tahun 1995.

Perusahaan Fire Alarm Installation

Detektor asap fotolistrik (optik) ditemukan oleh Donald Steele dan Robert Emmark dari Electro Signal Lab dan dipatenkan pada tahun 1972.

Detektor asap ionisasi menggunakan radioisotop, biasanya americium-241, untuk mengionisasi udara; perbedaan karena asap terdeteksi dan alarm dihasilkan. Detektor ionisasi lebih sensitif terhadap tahap nyala api daripada detektor optik, sedangkan detektor optik lebih sensitif terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara.

Detektor asap memiliki dua ruang ionisasi, satu terbuka ke udara, dan ruang referensi yang tidak memungkinkan masuknya partikel. Sumber radioaktif memancarkan partikel alfa ke kedua kamar, yang mengionisasi beberapa molekul udara. Ada perbedaan potensial (voltase) antara pasangan elektroda di dalam bilik; muatan listrik pada ion memungkinkan arus listrik mengalir.

Harga Pemasangan Smoke Detector Terbaik

Arus di kedua kamar harus sama karena sama-sama dipengaruhi oleh tekanan udara, suhu, dan penuaan sumber. Jika ada partikel asap memasuki ruang terbuka, beberapa ion akan menempel pada partikel dan tidak akan tersedia untuk membawa arus di ruang itu. Sirkuit elektronik mendeteksi bahwa ada perbedaan saat ini antara ruang terbuka dan ruang tertutup, dan membunyikan alarm.  Sirkuit ini juga memonitor baterai yang digunakan untuk memasok atau mencadangkan daya, dan membunyikan peringatan intermiten ketika hampir habis.

Kontraktor Fire Detection System Indonesia

Tombol uji yang dioperasikan pengguna mensimulasikan ketidakseimbangan antara ruang ionisasi, dan membunyikan alarm jika dan hanya jika catu daya, elektronik, dan perangkat alarm berfungsi. Arus yang ditarik oleh pendeteksi asap ionisasi cukup rendah untuk baterai kecil yang digunakan sebagai satu-satunya atau catu daya cadangan untuk dapat menyediakan daya selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa perlu kabel eksternal.

Detektor asap ionisasi biasanya lebih murah daripada detektor optik. Mereka mungkin lebih rentan terhadap alarm palsu yang dipicu oleh peristiwa yang tidak berbahaya daripada detektor fotolistrik,   dan jauh lebih lambat untuk merespons kebakaran rumah biasa.

Americium-241 adalah penghasil alfa dengan waktu paruh 432,6 tahun.  Radiasi partikel alfa, berlawanan dengan radiasi beta (elektron) dan gamma (elektromagnetik), digunakan karena dua alasan tambahan: partikel alfa memiliki ionisasi tinggi, sehingga partikel udara yang cukup akan terionisasi agar arus tetap ada, dan mereka memiliki daya penetrasi yang rendah , artinya mereka akan dihentikan, dengan aman, oleh plastik detektor asap atau udara. Sekitar satu persen dari energi radioaktif yang dipancarkan 241Am adalah radiasi gamma. Jumlah elemental americium-241 cukup kecil untuk dikecualikan dari peraturan yang berlaku untuk sumber yang lebih besar. Ini mencakup sekitar 37 kBq atau 1 μCi elemen radioaktif americium-241 (241Am), sesuai dengan sekitar 0,3 μg isotop.   Ini memberikan arus ion yang cukup untuk mendeteksi asap, sambil menghasilkan tingkat radiasi yang sangat rendah di luar perangkat.

Vendor Fire Detection System Indonesia

The americium-241 dalam detektor asap pengion menimbulkan potensi bahaya lingkungan, meskipun sangat kecil. Peraturan pembuangan dan rekomendasi untuk detektor asap bervariasi dari satu daerah ke daerah lain.   Jumlah bahan radioaktif yang terkandung dalam detektor asap ionisasi sangat kecil dan karenanya tidak mewakili bahaya radiologis yang signifikan. Jika americium dibiarkan dalam ruang ionisasi alarm, risiko radiologis tidak signifikan karena ruang bertindak sebagai perisai terhadap radiasi alpha. Seseorang harus membuka ruang tertutup dan menelan atau menghirup americium agar risikonya menjadi signifikan. Risiko radiasi dari paparan detektor asap ion yang beroperasi secara normal jauh lebih kecil daripada radiasi latar belakang alami.

Jual Alarm Kebakaran

Detektor asap adalah alat yang mendeteksi asap, biasanya sebagai indikator kebakaran. Perangkat keamanan komersial mengeluarkan sinyal ke panel kontrol alarm kebakaran sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran, sementara detektor asap rumah tangga, juga dikenal sebagai alarm asap, umumnya mengeluarkan alarm visual atau visual dari detektor itu sendiri atau beberapa detektor jika ada beberapa detektor asap saling terkait.

Harga Instalasi Smoke Detector

Detektor asap ditempatkan di dalam selungkup plastik, biasanya berbentuk seperti disk berdiameter sekitar 150 milimeter (6 in.) Dan tebal 25 milimeter (1 in.), Tetapi bentuk dan ukurannya bervariasi. Asap dapat dideteksi baik secara optik (fotolistrik) atau melalui proses fisik (ionisasi); detektor dapat menggunakan salah satu, atau keduanya, metode. Alarm sensitif dapat digunakan untuk mendeteksi, dan dengan demikian mencegah, merokok di area yang dilarang. Detektor asap di bangunan komersial, industri, dan perumahan yang besar biasanya ditenagai oleh sistem alarm kebakaran pusat, yang ditenagai oleh kekuatan bangunan dengan cadangan baterai. Detektor asap rumah tangga berkisar dari unit bertenaga baterai individu, hingga beberapa unit bertenaga listrik yang saling terkait dengan cadangan baterai; dengan unit-unit yang saling terkait ini, jika ada unit yang mendeteksi asap, semua pemicu bahkan jika listrik rumah tangga padam.

Risiko meninggal dalam kebakaran di rumah berkurang setengah di rumah-rumah dengan alarm asap yang bekerja. Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional AS melaporkan 0,53 kematian per 100 kebakaran di rumah dengan alarm asap yang bekerja dibandingkan dengan 1,18 kematian tanpa (2009-2013). Beberapa rumah tidak memiliki alarm asap, beberapa alarm tidak memiliki baterai yang berfungsi; terkadang alarm gagal mendeteksi api.

Alarm kebakaran listrik otomatis pertama dipatenkan pada tahun 1890 oleh Francis Robbins Upton,  rekan dari Thomas Edison.  George Andrew Darby mematenkan detektor panas listrik Eropa pertama pada tahun 1902 di Birmingham, Inggris.   Pada akhir 1930-an fisikawan Swiss Walter Jaeger mencoba menemukan sensor untuk gas beracun.  Dia berharap bahwa gas yang masuk ke sensor akan mengikat molekul udara terionisasi dan dengan demikian mengubah arus listrik di sirkuit dalam instrumen.  Perangkatnya tidak memenuhi tujuannya: konsentrasi gas yang kecil tidak mempengaruhi konduktivitas sensor.

Jasa Instalasi Smoke Detector

Frustrasi, Jaeger menyalakan sebatang rokok dan segera terkejut melihat bahwa satu meter pada instrumen telah mencatat penurunan arus.  Partikel-partikel asap dari rokoknya telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh gas beracun.  Eksperimen Jaeger adalah salah satu kemajuan yang membuka jalan bagi detektor asap modern.  Pada tahun 1939, fisikawan Swiss Ernst Meili merancang perangkat ruang ionisasi yang mampu mendeteksi gas yang mudah terbakar di tambang.  Dia juga menemukan tabung katoda dingin yang dapat memperkuat sinyal kecil yang dihasilkan oleh mekanisme deteksi menjadi kekuatan yang cukup untuk mengaktifkan alarm.

Harga End of Line Fire Alarm

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan dalam fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun mendatang karena ukuran dan biayanya yang besar.  Pada tahun 1955 dikembangkan “detektor kebakaran” sederhana untuk rumah,  mendeteksi suhu tinggi.  Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.  Detektor asap berbiaya rendah pertama untuk penggunaan rumah tangga dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, sebuah unit bertenaga baterai yang dapat diganti yang dapat dipasang dengan mudah. ​​

Kontraktor Fire Alarm Installation

“SmokeGard 700”  adalah unit baja tahan api yang kuat berbentuk sarang lebah.  Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975.  Penelitian pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespons kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas.

Detektor asap stasiun tunggal pertama kali ditemukan pada tahun 1970 dan diumumkan tahun depan.  Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal.  Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan harga beberapa ratus ribu per tahun.  Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara tahun 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronik solid-state, yang sangat mengurangi biaya dan ukuran detektor, dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.  Klakson alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan klakson yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum.  Detektor ini juga dapat berfungsi dengan sejumlah kecil bahan sumber radioaktif, dan ruang penginderaan serta selubung detektor asap dirancang ulang untuk operasi yang lebih efektif.  Baterai isi ulang sering diganti oleh sepasang baterai AA bersama dengan shell plastik membungkus detektor. Alarm asap bertenaga baterai lithium 10 tahun diperkenalkan pada tahun 1995.

Perusahaan Fire Alarm Installation

Detektor asap fotolistrik (optik) ditemukan oleh Donald Steele dan Robert Emmark dari Electro Signal Lab dan dipatenkan pada tahun 1972.

Detektor asap ionisasi menggunakan radioisotop, biasanya americium-241, untuk mengionisasi udara; perbedaan karena asap terdeteksi dan alarm dihasilkan. Detektor ionisasi lebih sensitif terhadap tahap nyala api daripada detektor optik, sedangkan detektor optik lebih sensitif terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara.

Detektor asap memiliki dua ruang ionisasi, satu terbuka ke udara, dan ruang referensi yang tidak memungkinkan masuknya partikel. Sumber radioaktif memancarkan partikel alfa ke kedua kamar, yang mengionisasi beberapa molekul udara. Ada perbedaan potensial (voltase) antara pasangan elektroda di dalam bilik; muatan listrik pada ion memungkinkan arus listrik mengalir.

Biaya Pemasangan Smoke Detector

Arus di kedua kamar harus sama karena sama-sama dipengaruhi oleh tekanan udara, suhu, dan penuaan sumber. Jika ada partikel asap memasuki ruang terbuka, beberapa ion akan menempel pada partikel dan tidak akan tersedia untuk membawa arus di ruang itu. Sirkuit elektronik mendeteksi bahwa ada perbedaan saat ini antara ruang terbuka dan ruang tertutup, dan membunyikan alarm.  Sirkuit ini juga memonitor baterai yang digunakan untuk memasok atau mencadangkan daya, dan membunyikan peringatan intermiten ketika hampir habis.

Kontraktor Fire Detection System Indonesia

Tombol uji yang dioperasikan pengguna mensimulasikan ketidakseimbangan antara ruang ionisasi, dan membunyikan alarm jika dan hanya jika catu daya, elektronik, dan perangkat alarm berfungsi. Arus yang ditarik oleh pendeteksi asap ionisasi cukup rendah untuk baterai kecil yang digunakan sebagai satu-satunya atau catu daya cadangan untuk dapat menyediakan daya selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa perlu kabel eksternal.

Detektor asap ionisasi biasanya lebih murah daripada detektor optik. Mereka mungkin lebih rentan terhadap alarm palsu yang dipicu oleh peristiwa yang tidak berbahaya daripada detektor fotolistrik,   dan jauh lebih lambat untuk merespons kebakaran rumah biasa.

Americium-241 adalah penghasil alfa dengan waktu paruh 432,6 tahun.  Radiasi partikel alfa, berlawanan dengan radiasi beta (elektron) dan gamma (elektromagnetik), digunakan karena dua alasan tambahan: partikel alfa memiliki ionisasi tinggi, sehingga partikel udara yang cukup akan terionisasi agar arus tetap ada, dan mereka memiliki daya penetrasi yang rendah , artinya mereka akan dihentikan, dengan aman, oleh plastik detektor asap atau udara. Sekitar satu persen dari energi radioaktif yang dipancarkan 241Am adalah radiasi gamma. Jumlah elemental americium-241 cukup kecil untuk dikecualikan dari peraturan yang berlaku untuk sumber yang lebih besar. Ini mencakup sekitar 37 kBq atau 1 μCi elemen radioaktif americium-241 (241Am), sesuai dengan sekitar 0,3 μg isotop.   Ini memberikan arus ion yang cukup untuk mendeteksi asap, sambil menghasilkan tingkat radiasi yang sangat rendah di luar perangkat.

Vendor Fire Detection System Indonesia

The americium-241 dalam detektor asap pengion menimbulkan potensi bahaya lingkungan, meskipun sangat kecil. Peraturan pembuangan dan rekomendasi untuk detektor asap bervariasi dari satu daerah ke daerah lain.   Jumlah bahan radioaktif yang terkandung dalam detektor asap ionisasi sangat kecil dan karenanya tidak mewakili bahaya radiologis yang signifikan. Jika americium dibiarkan dalam ruang ionisasi alarm, risiko radiologis tidak signifikan karena ruang bertindak sebagai perisai terhadap radiasi alpha. Seseorang harus membuka ruang tertutup dan menelan atau menghirup americium agar risikonya menjadi signifikan. Risiko radiasi dari paparan detektor asap ion yang beroperasi secara normal jauh lebih kecil daripada radiasi latar belakang alami.

Kontraktor Fire Fighting

Pada Agustus 2008, Asosiasi Internasional Pemadam Kebakaran (IAFF, dengan lebih dari 300.000 anggota di Amerika Utara) mengeluarkan resolusi yang merekomendasikan penggunaan alarm asap fotolistrik, dengan mengatakan bahwa mengubah alarm fotolistrik, “Akan secara drastis mengurangi hilangnya kehidupan di antara warga dan pemadam kebakaran. “

Pada bulan Mei 2011, posisi resmi Asosiasi Perlindungan Kebakaran Australia (FPAA) pada alarm asap menyatakan, “Asosiasi Pencegahan Kebakaran Australia menganggap bahwa semua bangunan tempat tinggal harus dilengkapi dengan alarm asap fotolistrik …”

Jasa Instalasi Smoke Detector

Pada Desember 2011, Asosiasi Relawan Pemadam Kebakaran Australia menerbitkan laporan World Fire Safety Foundation, ‘Alarm Asap Ionisasi MATI’, mengutip penelitian yang menguraikan perbedaan kinerja yang substansial antara ionisasi dan teknologi fotoelektrik.

Pada November 2013, Asosiasi Kepala Api Ohio (OFCA) menerbitkan makalah posisi resmi yang mendukung penggunaan teknologi fotolistrik di perumahan Ohioan. Posisi OFCA menyatakan, “Demi keselamatan publik dan untuk melindungi masyarakat dari efek mematikan dari asap dan api, Asosiasi Pemadam Kebakaran Ohio mengesahkan penggunaan Alarm Fotolistrik Asap … Dalam konstruksi baru dan saat mengganti alarm asap lama atau membeli alarm baru, kami sarankan Alarm Asap Photoelectric. “

Pada Juni 2014, tes oleh Asosiasi Pencegahan Kebakaran Ohio Timur Laut (NEOFPA).

Selanjutnya, di alarm asap perumahan disiarkan pada program ABC ‘Good Morning America’. Tes NEOFPA menunjukkan ionisasi alarm asap gagal diaktifkan pada tahap awal, api yang membara.  Alarm ionisasi-fotolistrik kombinasi gagal diaktifkan hingga rata-rata lebih dari 20 menit setelah alarm asap fotolistrik berdiri sendiri. Ini membuktikan posisi resmi Juni 2006 Dewan Kebakaran & Layanan Darurat Australasia (AFAC) dan Oktober 2008, posisi resmi Asosiasi Internasional Pemadam Kebakaran (IAFF). Baik AFAC dan IAFF merekomendasikan alarm asap fotolistrik, tetapi tidak kombinasi ionisasi / alarm asap fotolistrik.

Harga Instalasi Smoke Detector

Kedua, Menurut tes kebakaran yang sesuai dengan EN 54, awan CO2 dari api terbuka biasanya dapat dideteksi sebelum partikulat.

Karena berbagai tingkat kemampuan deteksi antara jenis detektor, pabrikan telah merancang perangkat multi-kriteria yang mereferensi

silang sinyal terpisah untuk keduanya menyingkirkan alarm palsu dan meningkatkan waktu respons terhadap kebakaran nyata.

Selanjutnya, Obscuration adalah unit pengukuran yang telah menjadi cara standar untuk menentukan sensitivitas detektor asap. Pengaburan adalah efek asap pada pengurangan intensitas cahaya, pertama yang dinyatakan dalam persen penyerapan per satuan panjang;  konsentrasi asap yang lebih tinggi menghasilkan tingkat pengaburan yang lebih tinggi.

Harga Borongan Instalasi Fire Alarm 2022 Terbaik

Jenis dan sensitivitas sumber cahaya dan sensor fotolistrik dan jenis ruang asap berbeda antara produsen.

Deteksi karbon monoksida dan karbon dioksida

Sensor karbon monoksida mendeteksi konsentrasi gas karbon monoksida yang berpotensi fatal, yang dapat menumpuk karena ventilasi yang salah di mana ada peralatan pembakaran seperti pemanas dan kompor gas, meskipun tidak ada api yang tidak terkendali di luar alat.

Tingginya kadar karbon dioksida (CO2) dapat mengindikasikan kebakaran, dan dapat dideteksi oleh sensor karbon dioksida. Sensor semacam itu sering digunakan untuk mengukur kadar CO2 yang mungkin tidak diinginkan tetapi tidak mengindikasikan kebakaran; sensor jenis ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi dan memperingatkan tingkat yang jauh lebih tinggi yang dihasilkan oleh api.

Jasa Instalasi Fire Alarm Jakarta

Salah satu produsen mengatakan bahwa detektor berdasarkan tingkat CO2 adalah indikator api tercepat, dan juga, tidak seperti ionisasi dan detektor optik, mendeteksi kebakaran yang tidak menghasilkan asap, seperti yang didorong oleh alkohol atau bensin.

Detektor api CO2 tidak rentan terhadap alarm palsu karena partikel, membuatnya sangat cocok untuk digunakan di lingkungan yang berdebu dan kotor.

Sebuah presentasi oleh Siemens dan Canadian Fire Alarm Association melaporkan detektor ionisasi yang paling baik dalam mendeteksi

kebakaran tahap baru jadi dengan partikel kecil yang tak terlihat, api cepat menyala dengan partikel 0,01-0,4 mikron yang lebih kecil, dan asap gelap atau hitam,

sementara detektor fotolistrik yang lebih modern, sementara detektor fotoelektrik yang lebih modern paling baik dalam mendeteksi kebakaran

yang perlahan-lahan membara dengan partikel mikron 0,4-10,0 lebih besar, dan asap putih / abu-abu terang.

Detektor asap fotolistrik merespons lebih cepat terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara (sebelum terbakar). Asap dari tahap api yang membara biasanya terdiri dari partikel pembakaran besar – antara 0,3 dan 10,0 μm. Detektor asap ionisasi merespons lebih cepat (biasanya 30-60 detik) dalam tahap nyala api.

Jasa Pasang Fire Alarm Jakarta

Asap dari tahap nyala api biasanya terdiri dari partikel pembakaran mikroskopis – antara 0,01 dan 0,3 μm. Selain itu, detektor ionisasi lebih lemah di lingkungan

aliran udara yang tinggi, dan karena itu, detektor asap fotolistrik lebih andal untuk mendeteksi

asap baik dalam tahap api yang membara maupun menyala.

Pada Juni 2006, Dewan Otoritas Dinas Pemadam Kebakaran & Darurat Australasia, badan perwakilan puncak untuk semua departemen pemadam kebakaran Australia dan Selandia Baru, menerbitkan laporan resmi, ‘Posisi tentang Alarm Asap di Akomodasi Residensial’. Klausula 3.0 menyatakan, “Alarm asap ionisasi mungkin tidak beroperasi pada waktunya untuk memperingatkan

penghuni cukup awal untuk menghindari kebakaran yang membara.”

Harga Jasa Instalasi Fire Alarm

Beberapa negara Eropa, termasuk Prancis,  dan beberapa negara bagian dan kotamadya AS telah melarang penggunaan alarm asap ion domestik karena kekhawatiran bahwa mereka tidak cukup andal dibandingkan dengan teknologi lainnya.  Di mana satu-satunya detektor asap pengion, detektor pada tahap awal tidak selalu terdeteksi secara efektif.

Harga Instalasi Fire Alarm Nohmi

Photoelectric, atau optical smoke detector berisi sumber cahaya inframerah, cahaya tampak, atau ultraviolet – biasanya bola lampu pijar atau diode pemancar cahaya (LED) – lensa, dan penerima fotoelektrik – biasanya fotodioda. Pada detektor tipe spot, semua komponen ini diatur di dalam ruangan tempat udara, yang mungkin mengandung asap dari api terdekat, mengalir.

Di area terbuka yang luas seperti atria dan auditorium, sinar optik atau detektor asap yang diproyeksikan digunakan sebagai pengganti ruangan di dalam unit: unit yang dipasang di dinding memancarkan

sinar inframerah atau sinar ultraviolet yang diterima dan diproses dengan cara terpisah. perangkat atau dipantulkan ke penerima oleh reflektor.

Dalam beberapa jenis, terutama jenis sinar optik, cahaya yang dipancarkan oleh sumber cahaya melewati udara yang diuji dan mencapai fotosensor. Intensitas cahaya yang diterima akan berkurang karena hamburan dari partikel-partikel asap, debu yang terbawa udara, atau zat lain; sirkuit mendeteksi intensitas cahaya dan menghasilkan alarm jika berada di bawah ambang batas yang ditentukan, berpotensi karena asap.  Pada tipe lain, biasanya tipe bilik, cahaya tidak diarahkan pada sensor, yang tidak menyala tanpa adanya partikel. Jika udara di dalam ruangan mengandung partikel (asap atau debu), cahayanya tersebar dan beberapa di antaranya mencapai sensor, memicu alarm.

Jasa Instalasi Fire Alarm Nohmi

Menurut National Fire Protection Association (NFPA), “deteksi asap fotolistrik umumnya lebih responsif terhadap kebakaran yang dimulai dengan membara lama”. Studi oleh Texas A&M dan NFPA yang dikutip oleh Kota Palo Alto, negara bagian California, “Alarm fotolistrik bereaksi lebih lambat terhadap kebakaran yang tumbuh cepat daripada alarm ionisasi, tetapi uji laboratorium dan lapangan menunjukkan bahwa alarm asap fotolistrik memberikan peringatan yang memadai untuk semua jenis kebakaran dan telah terbukti jauh lebih kecil kemungkinannya untuk dinonaktifkan oleh penghuni. “

Meskipun alarm fotolistrik sangat efektif dalam mendeteksi kebakaran yang membara

dan memberikan perlindungan yang memadai dari kebakaran, para ahli keselamatan kebakaran dan

Badan Perlindungan Kebakaran Nasional merekomendasikan untuk memasang apa yang disebut alarm kombinasi,

yaitu alarm yang mendeteksi panas dan asap atau menggunakan keduanya. proses ionisasi dan fotolistrik. Beberapa alarm kombinasi mungkin menyertakan kemampuan deteksi karbon monoksida.

Instalasi Smoke Detector

Detektor asap komersial bersifat konvensional atau dapat dialamatkan, dan terhubung ke alarm keamanan atau sistem alarm kebakaran yang dikendalikan oleh panel kontrol alarm kebakaran (FACP).  Ini adalah jenis detektor yang paling umum, dan biasanya jauh lebih mahal daripada alarm asap perumahan yang dioperasikan dengan baterai stasiun tunggal.  Mereka digunakan di sebagian besar fasilitas komersial dan industri dan tempat-tempat lain seperti kapal dan kereta api,

tetapi juga merupakan bagian dari beberapa sistem alarm keamanan di rumah.  Detektor ini tidak perlu memiliki alarm bawaan, karena sistem alarm dapat dikontrol oleh FACP yang terhubung, yang akan memicu alarm yang relevan, dan juga dapat mengimplementasikan fungsi kompleks seperti evakuasi bertahap.

Vendor Fire Alarm System Indonesia

Kata “konvensional” adalah bahasa gaul yang digunakan untuk membedakan metode yang digunakan untuk berkomunikasi dengan unit kontrol dalam sistem yang dapat dialamatkan yang lebih baru.

Yang disebut “detektor konvensional” adalah detektor asap yang digunakan dalam sistem yang saling terhubung dan menyerupai sakelar listrik dengan cara kerjanya.

Detektor ini terhubung secara paralel dengan jalur pensinyalan sehingga aliran arus dipantau untuk menunjukkan penutupan

jalur sirkuit oleh detektor yang terhubung ketika asap atau stimulus lingkungan serupa lainnya cukup mempengaruhi detektor apa pun.

Peningkatan arus yang dihasilkan (atau mati pendek) diinterpretasikan dan diproses

oleh unit kontrol sebagai konfirmasi keberadaan asap dan sinyal alarm kebakaran dihasilkan.

Dalam sistem konvensional, detektor asap biasanya dihubungkan bersama di setiap zona dan panel kontrol alarm kebakaran

tunggal biasanya memantau sejumlah zona yang dapat diatur agar sesuai dengan area bangunan yang berbeda.

Jika terjadi kebakaran, panel kontrol dapat mengidentifikasi zona atau zona mana yang mengandung detektor atau detektor dalam alarm,

tetapi tidak dapat mengidentifikasi detektor atau detektor individual mana yang dalam kondisi alarm.

Kontraktor Fire Alarm System Indonesia

Detektor asap SimpAl TrueAlarm yang dapat dialamatkan

Sistem yang dapat dialamatkan memberi setiap detektor nomor individu, atau alamat.

Sistem yang dapat dialamatkan memungkinkan lokasi alarm yang tepat untuk diplot pada FACP,

sementara memungkinkan beberapa detektor dihubungkan ke zona yang sama.

Dalam sistem tertentu, representasi grafis bangunan disediakan pada layar FACP yang menunjukkan lokasi semua detektor di gedung,

sementara di tempat lain alamat dan lokasi detektor atau detektor dalam alarm cukup sederhana. ditunjukkan.