Jasa Pemasangan Smoke Detector Cikarang

Ini adalah kode praktik untuk deteksi kebakaran dan sistem alarm kebakaran untuk bangunan. Kode ini memberikan rekomendasi untuk perencanaan, desain, pemasangan, komisioning, dan pemeliharaan sistem deteksi kebakaran dan alarm kebakaran di dalam dan di sekitar bangunan selain rumah. Ini tidak merekomendasikan apakah sistem alarm kebakaran harus dipasang di lokasi tertentu. Untuk mematuhi Standar ini dan Orde Reformasi Regulasi (Keselamatan Kebakaran) 2005, penilaian risiko keselamatan kebakaran harus dilakukan oleh orang yang kompeten.

Deteksi Asap: Ada berbagai jenis detektor asap: – sensor optik, multi-sensor, ionisasi, detektor sinar, dan pengambilan sampel udara / aspirasi.

Optik: Detektor asap optik beroperasi berdasarkan prinsip sinar infra merah yang membiaskan partikel asap yang memasuki ruangan. Ini membuat jenis detektor ini lebih sensitif terhadap api yang membara seperti kain atau perabotan modern. Detektor optik lebih rentan terhadap alarm palsu dari uap atau lingkungan berdebu (di luar kamar mandi / bangunan).

Beam Detectors: Beam detector terdiri dari pemancar dan penerima. Pemancar memancarkan sinar infra merah dari Pemancar ke Penerima.

Ionisasi: Detektor ionisasi beroperasi atas dasar partikel asap hangus yang melewati antara dua elektroda yang menyebabkan aliran arus kecil. Ini membuat jenis detektor ini lebih cocok untuk api yang menyala cepat seperti kertas / kayu. Detektor ionisasi lebih rentan terhadap alarm palsu dari bau terbakar yaitu di luar dapur.

Aspirating Smoke Detection System: sistem pendeteksi asap di mana sampel atmosfer di ruang terlindungi ditarik oleh kipas atau pompa ke dalam detektor yang mungkin jauh dari ruang yang dilindungi.

Ada dua jenis utama sensor deteksi panas: tingkat kenaikan & suhu tetap.

Detektor kenaikan laju panas akan merespons kenaikan suhu yang tiba-tiba tetapi juga memiliki elemen tetap jika terjadi kebakaran yang lambat membara. Detektor tingkat kenaikan paling cocok untuk area di mana detektor asap tidak diinginkan, misalnya ruang dapur.

Ketika alarm kebakaran diaktifkan baik secara manual, atau oleh perangkat deteksi kebakaran otomatis, peringatan yang terdengar diberikan, memperingatkan orang-orang di gedung bahwa kebakaran telah terdeteksi dan mereka harus mengungsi dari lokasi. Masih jenis yang paling umum dari alarm yang dapat didengar adalah sounder elektronik, meskipun beberapa tempat masih menggunakan bel. Sekarang menjadi lebih umum untuk melengkapi perangkat yang terdengar dengan menggunakan perangkat alarm visual, atau VAD. Ini pada dasarnya adalah lampu sorot dan dapat digunakan untuk mengingatkan orang-orang dengan kesulitan pendengaran, atau di daerah di mana terdapat tingkat kebisingan latar belakang yang tinggi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *