Jasa Pemasangan Fire Alarm System

Meningkatnya penggunaan alarm asap adalah salah satu alasan mengapa telah terjadi penurunan panjang dalam kematian akibat kebakaran selama empat dekade terakhir sejak pertama kali menjadi populer. Menurut Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional AS (NFPA), angka kematian akibat kebakaran lebih dari dua kali lebih tinggi di rumah yang tidak memiliki alarm asap yang berfungsi (baik tidak ada alarm sama sekali atau yang tidak berfungsi dengan benar). Dalam kebakaran di mana ada alarm asap tetapi gagal berbunyi, baterai mati atau hilang bertanggung jawab dalam 43 persen kasus. Itu sebabnya sangat penting untuk memeriksa alarm Anda secara teratur dan memastikan itu berfungsi!

Pertanyaan bagus! Cari online dan Anda akan segera mengetahui bahwa alarm kebakaran ditemukan oleh fisikawan dan matematikawan AS Francis Robbins Upton pada tahun 1890, sedangkan detektor asap pertama kali ditemukan oleh George Andrew Darby di Inggris pada tahun 1902. Pencarian yang lebih terperinci akan memberi tahu Anda berdua tentang “fakta” ini salah.

Menurut database US Patent dan Trademark Office, Francis Upton dan rekannya Fernando Dibble mengajukan US Patent 436.961: Alarm Kebakaran Listrik Portable pada 24 Maret 1890, dan paten diberikan pada 23 September tahun yang sama. Tetapi itu bukan alarm kebakaran pertama, karena USPTO juga telah mencatat Paten AS 344.673: Alarm kebakaran otomatis dan pemadam kebakaran oleh William Neracher dari Cleveland, Ohio, diajukan pada 8 September 1885 dan dipatenkan pada 29 Juni 1886 — beberapa tahun. lebih awal dari Upton dan Dibble. Alarm Neracher sepenuhnya mekanis dan berfungsi seperti sprinkler api modern.

Detektor asap paling awal yang dapat saya temukan pada database US Patent and Trademark Office adalah yang ini, dipatenkan oleh Oscar Freymann dan Charles Tolman dari Brooklyn, New York City, pada bulan Desember 1901 (dan mungkin ada yang lebih awal). Anehnya, untuk awal abad ke-20, ini merupakan detektor listrik, tetapi tidak menggunakan sel fotosel atau ionisasi (teknologi tersebut jauh lebih baru).

Dalam penemuan Freymann dan Tolman, alat pendeteksi adalah benang jalinan sutra, bulu kuda, atau sejenisnya, yang direbus dalam soda selama sekitar 20 menit, kemudian dikeringkan dan diregangkan. Karena alasan yang tidak dapat ditemukan oleh penemu, serat yang diperlakukan dengan cara ini bekerja sebagai pendeteksi asap yang sangat efektif: di hadapan asap, mereka mengendur dan meregang; Ketika asap menghilang, mereka mengencang lagi.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *