Jasa Pemasangan Fire Alarm System Depok

Detektor asap adalah alat proteksi kebakaran elektronik yang secara otomatis mendeteksi keberadaan asap, sebagai indikasi utama kebakaran, dan membunyikan peringatan bagi penghuni gedung.

Detektor asap komersial dan industri mengeluarkan sinyal ke panel kontrol alarm kebakaran sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran pusat gedung. Secara hukum semua tempat kerja harus memiliki sistem pendeteksi asap.

Detektor asap rumah tangga, atau alarm asap, mengeluarkan alarm suara dan / atau visual secara lokal dari detektor itu sendiri. Mereka dapat berupa unit tunggal bertenaga baterai atau beberapa perangkat yang terhubung dengan kabel (bertenaga listrik) yang saling terhubung yang didukung oleh baterai. Yang terakhir harus dipasang di semua bangunan baru dan setelah perbaikan besar.

Jenis detektor asap

Ada dua tipe dasar detektor asap pasif: fotolistrik (optik) dan ionisasi (proses fisik). Kombinasi dari dua jenis alarm (alarm sensor ganda) direkomendasikan untuk perlindungan maksimum dari kedua api yang menyala cepat dan api yang membara perlahan.

Alarm asap optik dan panas gabungan dan alarm gabungan asap dan karbon monoksida juga tersedia.

Detektor fotoelektrik merasakan hamburan cahaya yang tiba-tiba ketika asap memasuki ruang detektor, memicu alarm.

Detektor asap fotolistrik merespons rata-rata 15 hingga 50 menit lebih cepat untuk menembak pada tahap awal yang membara, sebelum pecah menjadi nyala api, daripada alarm ionisasi. Mereka dapat dipasang di dekat dapur. Beberapa model optik ganda tersedia.

Alarm asap ionisasi sangat sensitif terhadap partikel asap kecil dan biasanya merespons sekitar 30 hingga 90 detik lebih cepat terhadap api yang menyala cepat daripada alarm asap fotolistrik, tetapi tidak terhadap api yang membara. Mereka mungkin terlalu mudah berangkat jika dipasang terlalu dekat ke dapur, atau garasi.

Alarm ionisasi membawa sejumlah kecil bahan radioaktif antara dua lempeng bermuatan listrik, yang mengionisasi udara dan menyebabkan arus mengalir di antara lempeng. Ketika asap memasuki ruangan, itu mengganggu aliran ion, sehingga mengurangi aliran arus dan mengaktifkan alarm.

Jenis detektor asap yang sesuai harus dipasang untuk mencegahnya dinonaktifkan karena debu atau kondensasi membuat mereka salah. Detektor yang lebih tepat, seperti sistem UV atau inframerah yang tidak dipicu oleh partikel, harus dipasang jika itu yang terjadi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *