Jasa Instalasi Smoke Detector Cikarang Per Titik

Jenis lain dari alarm asap lebih murah daripada jenis optik, lebih umum, dan bekerja dengan cara yang sama sekali berbeda. Anda dapat menganggapnya sebagai hidung elektronik karena, seperti hidung di bagian depan wajah Anda, ia menggunakan sejenis zat kimia untuk melihat molekul-molekul yang tidak biasa (asap) menuju ke dalam. Detektor seperti ini disebut detektor asap ionisasi.

Apa artinya? Di dalam detektor, ada ruang ionisasi terbuka ke udara (1) diisi dengan ion (2), yang, dalam hal ini, adalah atom yang kehilangan elektron untuk membuat inti bermuatan positif. Dari mana ion-ion itu berasal? Di dalam ruangan, ada sepotong kecil unsur kimia yang disebut americium (3). Itu terus-menerus memuntahkan partikel radioaktif kecil (disebut partikel alfa), yang bocor ke ruang deteksi. Ketika mereka melakukannya, mereka menabrak molekul udara dan mengubahnya menjadi ion bermuatan positif (ditampilkan di sini sebagai gumpalan merah besar) dan elektron bermuatan negatif (ditampilkan sebagai gumpalan hitam lebih kecil). Ion dan elektron melesat ke arah yang berlawanan antara dua elektroda (kontak listrik, agak seperti terminal baterai). Selama ion dan elektron bergerak, arus mengalir antara elektroda dan sirkuit (4) dalam detektor asap berpikir semuanya baik-baik saja, sehingga alarm (5) tetap diam.

Namun, jika kebakaran terjadi, partikel asap masuk ke detektor dan mulai menyumbat ruang ionisasi (6). Mereka menempel pada ion dan secara efektif mematikan arus listrik (7). Sirkuit di detektor bintik-bintik yang berubah langsung (8) dan membunyikan alarm (9). Setelah api keluar dan asapnya hilang, ruang deteksi hilang, ion bergerak bolak-balik di antara elektroda seperti sebelumnya, sirkuit mati, dan alarm berhenti berbunyi.

Jika Anda tidak memiliki alat pendeteksi asap di rumah Anda, mengapa tidak? Harganya hanya beberapa pound / dolar dan bisa menyelamatkan hidup Anda. Dapatkan satu sekaligus atau, lebih baik lagi, dapatkan beberapa dan pasang di tempat-tempat penting di sekitar rumah Anda. Jika Anda memiliki detektor asap, pastikan Anda memeriksanya bekerja seminggu sekali (apakah baterainya masih bagus?) Dan menyedot debu dari mereka secara teratur. Biasakan memeriksa detektor setiap kali Anda membersihkan ruangan Anda. Detektor asap yang rusak sama buruknya dengan — atau lebih buruk dari — tidak ada detektor sama sekali, karena itu memberi Anda rasa aman yang salah.

Menurut sebuah studi terperinci oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi AS: “Alarm jenis ionisasi memberikan respons yang agak lebih baik terhadap api yang menyala daripada alarm fotolistrik, dan alarm fotolistrik memberikan (seringkali) respons yang jauh lebih cepat terhadap kebakaran yang membara daripada alarm jenis ionisasi.” Detektor asap tidak mahal dibandingkan dengan biaya kerusakan akibat kebakaran — dan nyawa, tentu saja, sangat berharga. Meskipun alarm asap lebih baik daripada tidak sama sekali, pasangkan kedua jenis detektor jika memungkinkan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *