Harga Pemasangan Smoke Detector Cikarang Per Titik

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan dalam fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun mendatang karena ukuran dan biayanya yang besar.  Pada tahun 1955 dikembangkan “detektor kebakaran” sederhana untuk rumah,  mendeteksi suhu tinggi.  Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.  Detektor asap berbiaya rendah pertama untuk penggunaan rumah tangga dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, sebuah unit bertenaga baterai yang dapat diganti yang dapat dipasang dengan mudah. ​​ “SmokeGard 700”  adalah unit baja tahan api yang kuat berbentuk sarang lebah.  Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975.  Penelitian pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespons kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas.

Detektor asap stasiun tunggal pertama kali ditemukan pada tahun 1970 dan diumumkan tahun depan.  Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal.  Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan harga beberapa ratus ribu per tahun.  Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara tahun 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronik solid-state, yang sangat mengurangi biaya dan ukuran detektor, dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.  Klakson alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan klakson yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum.  Detektor ini juga dapat berfungsi dengan sejumlah kecil bahan sumber radioaktif, dan ruang penginderaan serta selubung detektor asap dirancang ulang untuk operasi yang lebih efektif.  Baterai isi ulang sering diganti oleh sepasang baterai AA bersama dengan shell plastik membungkus detektor. Alarm asap bertenaga baterai lithium 10 tahun diperkenalkan pada tahun 1995.

Detektor asap fotolistrik (optik) ditemukan oleh Donald Steele dan Robert Emmark dari Electro Signal Lab dan dipatenkan pada tahun 1972.

Detektor asap ionisasi menggunakan radioisotop, biasanya americium-241, untuk mengionisasi udara; perbedaan karena asap terdeteksi dan alarm dihasilkan. Detektor ionisasi lebih sensitif terhadap tahap nyala api daripada detektor optik, sedangkan detektor optik lebih sensitif terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara.

Detektor asap memiliki dua ruang ionisasi, satu terbuka ke udara, dan ruang referensi yang tidak memungkinkan masuknya partikel. Sumber radioaktif memancarkan partikel alfa ke kedua kamar, yang mengionisasi beberapa molekul udara. Ada perbedaan potensial (voltase) antara pasangan elektroda di dalam bilik; muatan listrik pada ion memungkinkan arus listrik mengalir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *