Harga Pemasangan Fire Alarm System di Jakarta Per Titik

Sebuah presentasi oleh Siemens dan Canadian Fire Alarm Association melaporkan detektor ionisasi yang paling baik dalam mendeteksi kebakaran tahap baru jadi dengan partikel kecil yang tak terlihat, api cepat menyala dengan partikel 0,01-0,4 mikron yang lebih kecil, dan asap gelap atau hitam, sementara detektor fotolistrik yang lebih modern, sementara detektor fotoelektrik yang lebih modern paling baik dalam mendeteksi kebakaran yang perlahan-lahan membara dengan partikel mikron 0,4-10,0 lebih besar, dan asap putih / abu-abu terang.

Detektor asap fotolistrik merespons lebih cepat terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara (sebelum terbakar). Asap dari tahap api yang membara biasanya terdiri dari partikel pembakaran besar – antara 0,3 dan 10,0 μm. Detektor asap ionisasi merespons lebih cepat (biasanya 30-60 detik) dalam tahap nyala api. Asap dari tahap nyala api biasanya terdiri dari partikel pembakaran mikroskopis – antara 0,01 dan 0,3 μm. Selain itu, detektor ionisasi lebih lemah di lingkungan aliran udara yang tinggi, dan karena itu, detektor asap fotolistrik lebih andal untuk mendeteksi asap baik dalam tahap api yang membara maupun menyala.

Pada Juni 2006, Dewan Otoritas Dinas Pemadam Kebakaran & Darurat Australasia, badan perwakilan puncak untuk semua departemen pemadam kebakaran Australia dan Selandia Baru, menerbitkan laporan resmi, ‘Posisi tentang Alarm Asap di Akomodasi Residensial’. Klausula 3.0 menyatakan, “Alarm asap ionisasi mungkin tidak beroperasi pada waktunya untuk memperingatkan penghuni cukup awal untuk menghindari kebakaran yang membara.”

Arus di kedua kamar harus sama karena sama-sama dipengaruhi oleh tekanan udara, suhu, dan penuaan sumber. Jika ada partikel asap memasuki ruang terbuka, beberapa ion akan menempel pada partikel dan tidak akan tersedia untuk membawa arus di ruang itu. Sirkuit elektronik mendeteksi bahwa ada perbedaan saat ini antara ruang terbuka dan ruang tertutup, dan membunyikan alarm.  Sirkuit ini juga memonitor baterai yang digunakan untuk memasok atau mencadangkan daya, dan membunyikan peringatan intermiten ketika hampir habis. Tombol uji yang dioperasikan pengguna mensimulasikan ketidakseimbangan antara ruang ionisasi, dan membunyikan alarm jika dan hanya jika catu daya, elektronik, dan perangkat alarm berfungsi. Arus yang ditarik oleh pendeteksi asap ionisasi cukup rendah untuk baterai kecil yang digunakan sebagai satu-satunya atau catu daya cadangan untuk dapat menyediakan daya selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa perlu kabel eksternal.

Detektor asap ionisasi biasanya lebih murah daripada detektor optik. Mereka mungkin lebih rentan terhadap alarm palsu yang dipicu oleh peristiwa yang tidak berbahaya daripada detektor fotolistrik,   dan jauh lebih lambat untuk merespons kebakaran rumah biasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *