Harga Pemasangan Fire Alarm System Cikarang

Apa yang ada di dalam detektor?

Begitu Freymann dan Tolman menemukan serat mereka, relatif mudah untuk membuat detektor asap sebagian-listrik, sebagian-mekanik di sekitarnya:

Panjang serat ajaib (kuning) direntangkan di sekitar roda (merah) di dalam wadah logam (abu-abu) dengan lubang di bagian bawah di mana asap dapat masuk.

Serat melekat pada tuas berputar (biru muda), ditahan di tempat oleh pegas (ungu).

Tuas biru menahan tuas putar lainnya (hijau).

Tuas hijau mendukung kontak listrik (biru tua) dan menahannya jauh di atas kontak identik kedua.

Kedua kontak terhubung ke bel bertenaga baterai atau sirkuit alarm listrik lainnya (tidak ditunjukkan).

Bagaimana cara kerjanya?

Ketika asap memasuki ruangan melalui lubang di bagian bawah, itu membuat serat (1) berkontraksi. Itu membuat tuas biru muda (2), miring ke bawah, sehingga tuas hijau (3) juga miring ke bawah, memungkinkan kontak listrik bagian atas (4) menyentuh yang lebih rendah. Ini melengkapi sirkuit dan memicu alarm. Berbakat!

Detektor asap modern

Sulit untuk menghubungkan detektor asap optik dengan satu penemu; beberapa orang yang berbeda mengembangkan detektor tipe fotoelektrik selama abad ke-20 — dan Anda akan menemukan beberapa pilihan paten mereka yang tercantum di bawah ini.

Detektor asap ionisasi bertenaga baterai murah yang kebanyakan dari kita miliki di rumah adalah penemuan yang lebih baru, dipopulerkan oleh Duane Pearsall pada 1960-an dan 1970-an. Perusahaannya, Statitrol, sedang dalam proses mengembangkan mesin penetralan listrik statis yang bekerja dengan mendeteksi aliran ion. Selama tes laboratorium, salah satu insinyur kebetulan menyalakan rokok dan asap melayang memicu mesin, yang membuat Pearsall menyadari bahwa itu bisa mendeteksi asap serta ion. Mengira ia menyukai hal yang baik, ia merancang detektor ionisasi murah yang dijual sebagai SmokeGard. Meskipun Pearsall diberikan US Patent D226539S: Fire Detector untuk desain (penampilan dasar) detektornya pada 20 Maret 1973, ia tidak menerima paten untuk mekanisme kerja dasarnya.

Paten paling awal untuk detektor ionisasi modern yang murah tampaknya adalah Paten AS 3767917: Sensor alarm kebakaran tipe pengion, dikeluarkan untuk penemu Swiss Thomas Lampart dan Max Kuhn pada 23 Oktober 1973, yang sebelumnya mereka patenkan di Swiss pada 23 Juli , 1970. Penemu sebelumnya telah menjelaskan cara mendeteksi asap menggunakan ionisasi, termasuk Robert Crawford, dalam US Patent 3271756: Metode dan peralatan untuk mendeteksi kondisi berbahaya (diajukan pada 1960 dan diberikan pada 1966), dan fisikawan Swiss Walter Jaeger, dalam 1930-an.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *