Harga Instalasi Smoke Detector Tangerang Per Titik

Americium-241 adalah penghasil alfa dengan waktu paruh 432,6 tahun.  Radiasi partikel alfa, berlawanan dengan radiasi beta (elektron) dan gamma (elektromagnetik), digunakan karena dua alasan tambahan: partikel alfa memiliki ionisasi tinggi, sehingga partikel udara yang cukup akan terionisasi agar arus tetap ada, dan mereka memiliki daya penetrasi yang rendah , artinya mereka akan dihentikan, dengan aman, oleh plastik detektor asap atau udara. Sekitar satu persen dari energi radioaktif yang dipancarkan 241Am adalah radiasi gamma. Jumlah elemental americium-241 cukup kecil untuk dikecualikan dari peraturan yang berlaku untuk sumber yang lebih besar. Ini mencakup sekitar 37 kBq atau 1 μCi elemen radioaktif americium-241 (241Am), sesuai dengan sekitar 0,3 μg isotop.   Ini memberikan arus ion yang cukup untuk mendeteksi asap, sambil menghasilkan tingkat radiasi yang sangat rendah di luar perangkat.

The americium-241 dalam detektor asap pengion menimbulkan potensi bahaya lingkungan, meskipun sangat kecil. Peraturan pembuangan dan rekomendasi untuk detektor asap bervariasi dari satu daerah ke daerah lain.   Jumlah bahan radioaktif yang terkandung dalam detektor asap ionisasi sangat kecil dan karenanya tidak mewakili bahaya radiologis yang signifikan. Jika americium dibiarkan dalam ruang ionisasi alarm, risiko radiologis tidak signifikan karena ruang bertindak sebagai perisai terhadap radiasi alpha. Seseorang harus membuka ruang tertutup dan menelan atau menghirup americium agar risikonya menjadi signifikan. Risiko radiasi dari paparan detektor asap ion yang beroperasi secara normal jauh lebih kecil daripada radiasi latar belakang alami.

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan dalam fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun mendatang karena ukuran dan biayanya yang besar.  Pada tahun 1955 dikembangkan “detektor kebakaran” sederhana untuk rumah,  mendeteksi suhu tinggi.  Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.  Detektor asap berbiaya rendah pertama untuk penggunaan rumah tangga dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, sebuah unit bertenaga baterai yang dapat diganti yang dapat dipasang dengan mudah. ​​ “SmokeGard 700”  adalah unit baja tahan api yang kuat berbentuk sarang lebah.  Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975.  Penelitian pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespons kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas.

Detektor asap stasiun tunggal pertama kali ditemukan pada tahun 1970 dan diumumkan tahun depan.  Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal.  Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan harga beberapa ratus ribu per tahun.  Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara tahun 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronik solid-state, yang sangat mengurangi biaya dan ukuran detektor, dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.  Klakson alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan klakson yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *