Harga Instalasi Fire Alarm System Tangerang

Alarm kebakaran adalah pengeras suara elektronik atau bel. Alarm mengeluarkan suara keras dan bernada tinggi untuk memberi tahu orang-orang bahwa ada kebakaran di dalam gedung. Sounder dapat diprogram untuk membunyikan nada yang berbeda. Sebagian besar alarm kebakaran di Eropa berbunyi seperti sirene. Bel mengeluarkan bunyi dering terus menerus.

Ada juga perusahaan seperti HST Fire dan KKmoon yang memproduksi alarm kebakaran dan stasiun tarik. Di setiap gedung, alarm kebakaran dihubungkan ke panel kontrol utama, yang memungkinkan inspektur atau petugas kebersihan untuk melakukan latihan kebakaran, melakukan inspeksi di stasiun tarik, dan banyak lagi.

Beberapa contoh perusahaan yang membuat alarm kebakaran adalah Wheelock, Simplex, Edwards, Gentex, Johnson Controls, Fire-Lite, dan Notifier (Fire-Lite dan Notifier keduanya dimiliki oleh Honeywell). Ada juga Fulleon yang terkenal karena sounder elektronik Roshni mereka. Sounders ini sering digunakan di seluruh Eropa dan memiliki 32 nada yang dapat dipilih pengguna. [1] Kadang-kadang, alarm kebakaran kuno adalah lonceng logam. Banyak sistem alarm kebakaran juga memiliki lampu berkedip, juga dikenal sebagai strobe. Ini penting bagi orang tuli yang tidak dapat mendengar alarm kebakaran. Ada juga alarm khusus yang kurang keras untuk area tidur, sehingga orang tidak kaget [2], dan alarm kebakaran putih untuk dinding gelap. Di gedung yang lebih besar, Ada sistem 2 langkah dengan pesan yang direkam, yang dimulai dengan menyatakan darurat dan menunggu penjaga keamanan untuk memastikan ada kebakaran, kemudian meminta penghuni bangunan untuk dengan tenang mengungsi. Di area yang lebih kecil, ada alarm langsung, tanpa suara.

Mari kita meluangkan waktu untuk mempertimbangkan masing-masing.

Sistem Alarm Kebakaran Konvensional

Dalam Sistem Alarm Kebakaran Konvensional, pemasangan kabel fisik digunakan untuk menghubungkan beberapa titik panggilan dan detektor, sinyal dari mana kabel dihubungkan kembali ke unit kontrol utama.

Titik panggilan dan detektor diatur dalam “Zona” untuk mempermudah menemukan penyebab alarm, ini penting untuk brigade pemadam kebakaran dan manajemen bangunan umum.

Setiap zona ditunjukkan di Panel Kontrol Alarm Kebakaran baik dengan lampu indikator, tampilan teks atau dalam beberapa kasus keduanya.

Masuk akal bahwa semakin kita bisa membagi bangunan menjadi zona, semakin akurat menemukan pemicu alarm.

Panel Kontrol disambungkan ke minimum dua sirkuit sounder yang dapat berisi bel, sounder elektronik, atau perangkat yang dapat didengar lainnya.

Perangkat inilah yang membunyikan alarm saat dipicu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *