Harga Borongan Fire Alarm System Tangerang 2020

Detektor Asap Ionisasi

Ionisasi Detektor asap umumnya mengandung dua ruang. Yang pertama digunakan sebagai referensi untuk mengkompensasi perubahan suhu, kelembaban, atau tekanan sekitar.

Ruang kedua berisi sumber radioaktif, biasanya partikel alfa, yang mengionisasi udara yang melewati ruang di mana arus mengalir antara dua elektroda.

Ketika asap memasuki ruangan, aliran arus berkurang. Penurunan arus ini digunakan untuk memulai alarm.

Detektor Asap Menyebarkan Cahaya

Detektor asap hamburan cahaya beroperasi pada efek Tyndall; fotosel dan sumber cahaya dipisahkan satu sama lain oleh ruang gelap sehingga sumber cahaya tidak jatuh pada fotosel.

Bagian asap ke dalam ruangan menyebabkan cahaya dari sumber tersebar dan jatuh pada fotosel. Output fotosel sedang digunakan untuk memulai alarm.

Detektor Asap Cahaya Mengaburkan

Dalam detektor asap yang mengaburkan Cahaya, asap mengganggu sorotan antara sumber cahaya dan fotosel. Fotosel mengukur jumlah cahaya yang diterimanya.

Variasi dalam output fotosel, sedang digunakan untuk memulai alarm.

Jenis deteksi ini dapat digunakan untuk melindungi area yang luas dengan sumber cahaya dan fotosel diposisikan agak jauh.

Detektor Karbon Monoksida

Detektor karbon monoksida juga dikenal sebagai detektor api CO adalah detektor elektronik yang digunakan untuk menunjukkan penyebaran api dengan merasakan tingkat karbon monoksida di udara.

Karbon monoksida adalah gas beracun yang dihasilkan oleh pembakaran.

Dalam contoh ini, detektor ini tidak sama dengan detektor Karbon monoksida yang digunakan di rumah untuk melindungi penghuninya dari karbon monoksida yang dihasilkan oleh pembakaran tidak lengkap pada peralatan seperti kebakaran atau boiler gas.

Detektor api Karbon Monoksida menggunakan jenis sensor yang sama dengan yang ada di rumah tetapi lebih sensitif dan merespons lebih cepat.

Detektor karbon monoksida memiliki sel elektrokimia, yang merasakan karbon monoksida, tetapi tidak merokok atau produk pembakaran lainnya

Detektor Multi-Sensor

Detektor multi-sensor menggabungkan input dari kedua sensor optik dan panas dan memprosesnya menggunakan algoritma canggih yang dibangun ke dalam rangkaian detektor.

Ketika disurvei oleh panel kontrol, detektor mengembalikan nilai berdasarkan respons gabungan dari kedua sensor optik dan panas. Mereka dirancang agar peka terhadap berbagai macam kebakaran.

Poin Panggilan Manual

Manual Call Point atau Break Glass Call Point adalah perangkat yang memungkinkan personel meningkatkan alarm dengan memecah elemen yang mudah pecah pada fascia; ini kemudian memicu alarm.

Berbagai Jenis Sistem Alarm Kebakaran

Sistem Alarm Kebakaran dapat dipecah menjadi empat jenis utama;

– Konvensional

– Beralamat

– Cerdas

– Nirkabel

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *