Biaya Jasa Fire Alarm System Tangerang Per Titik

Apa pun metode pendeteksiannya, jika alarm dipicu, pemancar akan beroperasi untuk memperingatkan orang-orang di gedung bahwa mungkin ada kebakaran dan untuk mengungsi.

Sistem alarm kebakaran juga dapat menggabungkan sistem sinyal jarak jauh yang kemudian dapat memperingatkan brigade kebakaran melalui stasiun pusat.

Pada artikel ini, kita akan melihat struktur dan jenis “Sistem Alarm Kebakaran”.

“Otak” sistem adalah Panel Kontrol Alarm Kebakaran. Ini adalah hub pusat untuk semua sinyal detektor untuk dihubungkan ke dan memberikan indikasi status kepada pengguna.

Unit ini juga dapat diatur untuk mensimulasikan alarm untuk digunakan dalam latihan Kebakaran dan evakuasi rutin, sehingga semua staf tahu tindakan apa yang harus diambil jika terjadi kebakaran nyata.

Alarm kebakaran sering digunakan di sekolah dan tempat-tempat lain selama latihan kebakaran, atau dalam kasus kebakaran nyata. Jika seseorang mengaktifkan alarm kebakaran untuk bersenang-senang atau tanpa alasan, itu disebut alarm palsu. Menyalakan alarm palsu adalah melanggar hukum di sebagian besar tempat.

Sistem Alarm Kebakaran dirancang untuk memperingatkan kita tentang keadaan darurat sehingga kita dapat mengambil tindakan untuk melindungi diri kita sendiri, staf, dan masyarakat umum.

Alarm kebakaran ditemukan di Kantor, Pabrik, dan gedung-gedung publik, mereka adalah bagian dari rutinitas kita sehari-hari tetapi sering diabaikan sampai ada keadaan darurat di mana, mereka mungkin hanya menyelamatkan hidup kita.

Berbagai Jenis Detektor Alarm Kebakaran

Inti dari sistem alarm kebakaran adalah alat pendeteksi, mulai dari detektor asap cerdas yang canggih hingga unit kaca pecah yang dioperasikan secara manual, terdapat beragam jenis yang berbeda, tetapi kami dapat membaginya menjadi beberapa kelompok termasuk:

– Detektor panas

– Pendeteksi asap

– Detektor Karbon Monoksida

– Detektor multi-sensor

– Poin Panggilan Manual

Detektor Panas

Detektor panas dapat bekerja berdasarkan suhu tetap, di mana ia akan memicu alarm jika suhu melebihi nilai yang telah ditentukan sebelumnya atau mereka dapat bekerja pada tingkat perubahan suhu.

Detektor panas pada umumnya bekerja dengan cara yang mirip dengan sekering listrik, detektor mengandung paduan eutektik yang peka terhadap panas ketika suhu tertentu mencapai paduan berubah dari padatan ke cairan yang pada gilirannya memicu alarm.

Detektor Asap

Ada tiga jenis dasar detektor asap termasuk:

– Ionisasi

– Hamburan cahaya

– Cahaya Mengaburkan

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *